SIMULASIKAN UNBK RAIH PRESTASI

MASANEGA SIMULASIKAN UNBK

MTsN I Malang mulai Senin ini (20/11/2017) mengadakan simulasi pertama UNBK (Ujian Nasional Berbasis Komputer). Di hari pertama ini mata pelajaran yang diujikan adalah Bahasa Indonesia.

Sementara ujian ini hanya menggunakan satu ruangan saja. Dikarenakan keterbatasan dari jumlah perangkat dan ruangan simulasi yang masih digunakan sebagai kelas.. Akan tetapi untuk simulasi berikutnya, diusahakan baik perangkat maupun ruang ujian sudah siap dan disimulaskan seperti layaknya ujian aslinya.

Rencananya, MASANEGA dalam satu sesi terdapat empat ruangan yang dipakai. Masing-masing ruangan terdiri dari 20an siswa. Kemungkinan untuk siswa MASANEGA sendiri dibagi menjadi 2 sesi, yaitu sesi pertama (pukul 07.30 - 09.30) dan sesi kedua (pukul 10.00 - 12.00).

Belum ada kendala teknis di hari pertama ini. Hanya saja beberapa peserta masih mencoba "berkenalan" dengan sistem UNBK. Ada yang salah memasukkan nama atau password di awal atau juga pada saat pengerjaan soal tiba-tiba log out sendiri.

"Kendala untuk hari ini memang belum ada seperti tahun kemarin yang sempat down internetnya. Sehingga membuat panik peserta. Tapi itu semua sudah kami antisipasi sekarang." tutur Edy selaku teknisi simulasi UNBK.

"Diharapkan kepada anak-anak yang mempunyai laptop, khususnya kelas 9, untuk meminjamkan laptopnya. Karena jumlah yang sementara ada masih belum mencukupi untuk empat ruangan seperti yang direncanakan. " imbuh Edy

Harapan semuanya agar UNBK tahun ini tidak mengalami kendala dan sukses dalam prestasi untuk pencapaian nilai UN tertinggi. (Amir)

MASANEGA TUAN RUMAH PEMBINAAN DIREKTUR GTK KEMENAG RI

Gondanglegi. Suatu kehormatan Sabtu kemarin (11 Nopember 2017) bagi MTsN I Malang menjadi tuan rumah Pembinaan Guru dan Tenaga Kependidikan di lingkungan Kementerian Agama Kabupaten Malang yang disampaikan langsung oleh Dirjen Pendidikan Kementerian RI, Prof. DR. Suyitno, M. Ag.

 

Acara yang diadakan oleh Kankemenag Kabupaten Malang ini dihadiri oleh seluruh kepala MI, MTs, dan MA seluruh kabupaten Malang, baik negeri maupun swasta, serta para pengawas di tingkat masing-masing jenjang pendidikan madrasah. Jumlah undangan yang disebar sebanyak 600 lebih undangan, akan tetapi melihat dari tempat yang disediakan panitia perkiraan yang hadir mencapai 700-an.

 

Turut menghadiri dalam acara tersebut kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi Jawa Timur, Drs. H. Samsul Bahri, M.Pd.I. Dalam sambutannya beliau melantangkan moto madrasah dan diikuti secara kompak oleh hadirin (madrasah lebih baik, lebih baik madrasah).

 

"Sekarang madrasah menjadi pilihan pertama bagi calon wali murid dibanding dengan sekolah. Hal ini dibuktikan dengan data calon peserta didik yang mendaftar lebih banyak dua atau tiga kali lipat dari kuota yang dibutuhkan." cerita Kakanwil yang asli dari Jembrana Bali ini.

 

"Sebagai kepala madrasah berani berinovasi dan mau berkorban merupakan kunci keberhasilan akan kesuksesan pendidikan. Di samping itu, kita sebagai warga madrasah dapat bersaing sehat dengan lembaga pendidikan di luar madrasah dengan tetap saling menghargai dan menghormati. Caranya dengan perbaikan mutu guru, sarana prasarana madrasah, sistem managerial, dan human relationships dilaksanakan dengan baik." tutur beliau dengan tegas tanpa meninggalkan ciri khas humoris beliau.

 

Di akhir sambutannya, beliau mengapresiasi MTsN I Malang (MASANEGA) selaku tuan rumah yang berwajah kekinian, tak kalah dengan lembaga lainnya di luar lingkungan kementerian agama.

 

Sambutan kedua disampaikan oleh kepala Kantor Kemenag Kabupaten Malang, Drs. H.  Imron. Beliau bangga dengan lembaga madrasah yang ada di kabupaten sekaligus para pendidiknya yang sangat antusias dalam memajukan kwalitas pendidikan di kabupaten Malang ini. Akan tetapi beliau juga menggarisbawahi beberapa persoalan tentang indeks prestasi madrasah di tingkat provinsi maupun nasional.

 

Oleh karena itu, beliau berharap kepada para kepala madrasah yang hadir untuk lebih meningkatkan mutu dengan tetap berinovasi, menemukan teknologi tepat guna proses pendidikan, dan tetap berpedoman pada regulasi-regulasi yang ada.

 

Serta dapat mengevaluasi diri madrasah masing-masing dari capaian tahun-tahun sebelumnya.

 

Acara inti yaitu pembinaan oleh Direktur Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Kementerian Agama RI oleh Prof. DR. Suyitno, M. Ag. Beliau asli dari Jawa Timur, tepatnya Tulungagung.

 

Di awal beliau menyampaikan perhatian pemerintah yang begitu besar terhadap pendidikan. Anggaran lebih dari 65 triliyun digelontorkan untuk pendidikan. Dan sebagian besar diperuntukkan bagi pengajar yang bersertifikat pendidik atau pengajar yang mendapatkan tunjangan profesi guru (TPG).

 

Beliau menyampaikan data-data berkenaan dengan jumlah madrasah, pengajar, dan sebarannya di seluruh Indonesia. Dan ternyata, Provinsi Jawa Timur di urutan pertama terbanyak.

 

Permasalahan yang diangkat yaitu sebaran yang kurang merata, terutama dalam hal tenaga teknis pengajar dan fasilitas, pemerintah berusaha untuk memecahkannya. Diantaranya dengan memberikan tunjangan khusus bagi siapa saja pendidik yang bersedia dan terkualifikasi ditugaskan di daerah yang membutuhkan (daerah terluar di Indonesia).

 

Serta permasalahan yang sebenarnya sudah lama dipikirkan oleh pemerintah, yaitu masih banyaknya guru yang belum tersertifikasi hingga tahun ini. Padahal berdasarkan undang-undang persoalan sertifikasi harus selesai pada tahun 2017 ini. Sehingga pemerintah sudah menyiapkan program lanjutan untuk hal ini dan diharapkan mampu dengan segera masalah pendidikan dan meningkatkan kualitasnya.

 

"Pendidikan bukan hanya sekedar output yang dihasilkan, melainkan juga proses, yaitu bagaimana pengelolaan yang baik, mulai dari perencanaan, pelaksanaan, evaluasi, serta tindak lanjut secara berkesinambungan berjalan." pungkas Suyitno. (Amir)

PERSAMI MASANEGA PUPUK DIRI JADI MANDIRI

Setelah tertunda sekitar sebulan lalu, akhirnya kegiatan Perkemahan Sabtu Minggu (PERSAMI) di MTsN I Malang dimulai hari ini (Sabtu, 4 November 2017) sampai esok, hari Minggu sekitar pukul 09.00.

 

Kegiatan PERSAMI diikuti oleh seluruh siswa kelas 7 baru yang berjumlah 321 siswa. Istimewanya kegiatan tahun ini tidak ada jadwal besuk seperti pada tahun-tahun sebelumnya. Hal ini bertujuan agar peserta didik untuk lebih menghayati akan jiwa pramuka yang mandiri.

 

Diawali dengan kegiatan salat Duhur berjamaah di masjid MASANEGA dan dilanjutkan dengan upacara pembukaan setelahnya.

 

Awan mendung tampak menyelimuti langit madrasah, akan tetapi tak menyurutkan semangat para peserta untuk menyukseskan upacara pembukaan. Dipimpin langsung oleh Kakak Pembina, yaitu kepala madrasah, H.  Nasrullah upacara pembukaan dimulai dan seluruh keluarga besar MASANEGA pun turut mendampingi.

 

Pembacaan Pancasila dan Dasa Dharma dengan khidmat diikuti dan didengar sehingga menambah motivasi penanaman jiwa kepramukaan yang tampak di raut wajah para peserta.

 

Dalam amanahnya, Kakak Pembina menaruh harapan besar kepada seluruh peserta agar memupuk kemandirian sejak dini sebagai bekal di kemudian hari. Ajang pramuka bukan hanya sekedar permainan, tetapi di dalamnya lebih dari itu, semua tertuang dalam Dasa Dharma Pramuka dan Tri Satya.

 

Berbagai kegiatan telah dipersiapkan, mulai dari lomba pioneering, outbond, jelajah malam, renungan suci, acara utama api unggun, dan beberapa kegiatan lainnya.

 

Walaupun kondisi cuaca sekitar Malang Raya cenderung hujan, harapan semuanya agar kegiatan ini tetap berjalan dengan lancar dan khususnya bagi anak-anak tetap menjaga kesehatannya.

 

Salam PRAMUKA! (Amir)

“The 37th For MASANEGA” (MILAD MTSN 1 MALANG KE-37)

Lantunan shalawat dari tim hadrah al banjari Asrama MASANEGA membuka kemeriahan acara Tasyakuran HUT (Hari Ulang Tahun) MASANEGA ke 37 pagi ini (30/9). Tasyakuran tahun ini dibarengi dengan peringatan Tahun Baru Islam 1439 H dan santunan kepada anak-anak yatim piatu, baik dari anak-anak MASANEGA sendiri dan juga dari siswa SD/MI sekitar madrasah.

Tasyakuran HUT kali ini dikemas cukup sederhana. Tumpengan menjadi ikonik yang disiapkan oleh masing-masing kelas yang berjumlah 30 tumpeng tertata rapi di tengah-tengah halaman madrasah.

 

Bacaan Yasin dan Istighasah dilanjutkan dengan pembacaan do'a. Disambung dengan sambutan kepala madrasah, Drs. H. Nasrullah. dalam sambutannya beliau menuturkan kepada seluruh siswa untuk menjadi insan yang bermanfaat bagi yang lainnya. Terutama saat menjadi bagian dari madrasah untuk menyumbangkan prestasi agar bisa dikenang dan menjadi penyemangat bagi generasi selanjutnya.

Dilanjutkan dengan pemberian santunan kepada anak-anak yatim piatu. Suasana tampak haru manakala satu persatu anak-anak diusap rambutnya oleh bapak ibu guru dan ibu-ibu Dharma Wanita.

Kemudian pemotongan tumpeng dan kue ulang tahun oleh kepala madrasah didampingi oleh para WAKA dan komite menjadi acara puncak pertama dari tasyakuran HUT. Dan juga menjadi penanda acara pentas seni yang telah dipersiapkan masing-masing kelas selama sebulan terakhir.

Tema pentas seni tahun ini adalah Memperkuat Islam Nusantara dalam Bingkai NKRI. Berbagai pertunjukan ditampilkan dengan durasi 10 menit. Terdapat 15 kelompok yang ditampilkan gabungan 2 kelas. Drama historikal mendominasi pertunjukan yang diselingi dengan tarian daerah Nusantara dan koreo atraktif lainnya.

Hadir pula alumni yang sengaja datang untuk melihat kreasi adik-adiknya yang rutin digelar pada tiap tahunnya.

Harapan untuk MASANEGA yang berdiri sejak 1980, semoga tetap menjadi madrasah terdepan di kabupaten Malang dan berprestasi di Provinsi, Nasional, bahkan Internasional. (Amir)